Monday, June 8, 2009

Secebis diari hidupku

Pagi ini,di meja study ini ku berteleku, merenung jauh dari celah jendela kulihat pepohon lauz melambai ditiup angin, musim bunga yg sudah semakin berakhir.Popo,seekor kucing yg sudah lama menghuni sakan empat,bunyi cakarannya dengan kucing lain,sesekali mengganggu kosentrasiku. Ada sesuatu yg bermain-main dibenakku sejak dua minggu yg lalu,bukan masalah pelajaran,esok aku akan menghadapi satu lagi madah terakhir imtihan nihaei.

Walaupun belum habis mengulang tapi aku merasa lebih tenang dan selesa setelah membuat perbincangan dengan sahabat2 di sakan. Aku memandang kertas putih yg berada di hadapanku.Kosong...fikiranku menerawang, ada perkara yg bersarang dibenakku yg perlu ku luahkan disini.

Tiga hari sblm imtihan aku menjenguk bilik internet, rutinku seminggu sekali membuka dan membalas email, mataku tertumpu pada forward message dari sahabatku di Malaysia mengenai salah satu masalah gejala sosial yg berlaku di Malaysia, kes pembuangan bayi, gejala yg sudah biasa dan basi dikalangan rakyat Malaysia, satu persatu gambar di skrin komputer ku teliti. Seorang wanita yg melahirkan anak kemudian bayi yg tidak berdosa itu dihumbankan ke dalam tong sampah tanpa rasa belas kasihan dan peri kemanusian. Hatiku menjerit, benci dan geram dengan tindakannya yg memalukan dimanakan sikap kewanitaannya dan tidakkah terasa belas pada bayinya yg masih merah?

Teringat pula aku pada sebuah artikel yg pernah dibaca semasa di Malaysia dahulu.Sepucuk surat dgn air mata dari rintihan para muslimat tlh berjaya diseludup keluar dari penjara Baath Assad Syria. Surat yg mendedahkan penyeksaan dan kerakusan manusia berhati binatang ke atas muslimat2 disana. maruah mereka dicabuli tanpa belas kasihan sehingga ada yg menghembuskan nafas terakhir, malah ada dikalangan mereka yg mengandung, dipukul dan dikenakan kejutan elektrik. Manakala suami dibunuh didepan mata dgn kejam. Simpati mereka tiada hanya kerna muslimah2 ini mengucap kalimah suci 'la ilahaillah' dan hanya mereka menegakkan kalimah yg hak dibumi ini. Namun, siapakah yg dpt mendengar suara hati mereka,mendengar jeritan beribu2 muslimat dari penjara berhantu itu? Siapakah pembela mereka? Indah dikala ktk pemerintahan Rasulullah dan sahabat di mana wanita dikalungkan dgn kalungan penghormatan. Jasad dan maruah mereka dimuliakan, ttpi kini...pembela makin berkurangan. Penghormatan diri mula terhakis, satu persatu. Dipersendakan sesuka hati. Naluri kewanitaanku merintih, menangisi apa yg menimpa dunia zaman kini. Hanya doa yg mampu kusisipkan buat kalian saudara2ku, ttpi..dlm pnderitaan kalian, aku masih dpt bergelak ketawa, mampu tidur nyenyak dan masih mampu menikmati mknn yg enak,berbanding kalian saudaraku.Aku akui keamanan,kemewahan dan kesenangan yg aku miliki skrg ini kdg2 membuatkan aku alpa dan lupa pd penderitaan kalian..maafkan daku.

Minda ini kembali mengingati juga kpd sebuah sajak yg berkisarkan tentang muslimah penjana ummah dan isi kandungannya membuka minda dan menginsafkan aku ttg cabaran dan peranan aku sbgi muslimah era milenium.Mampukah aku menjadi muslimah yg kompetitif dlm menongkah arus perdana yg semakin hari semakin menyesakkan jiwa org2 yg menyintai Islam.

Tambah menyedihkan aku sejak kebelakangan ini gejala couple dikalangan bbrp syabab dan akhawat semakin menjadi. Aku pn sudah brp kali terserempak dgn mrk.Yg peliknya tidakkah mrk merasa malu atau janggal kpd sahabat2 yg lain,tidak merasa segan kpd malaikat yg di kiri dan kanan yg mencatit dan yg lbh penting tidakkah terasa takut dgn Allah yg sdg melihat?? Dialah yg tlh memilih kita agar menjadi insan yg bkn shja solih pd diri sendiri tp juga muslimah kpd anak bangsa dan membetulkan perbuatn yg bersalahn dgn agama. Sayangnya kita yg pndi membaca dalil2 Al-Quran kita sendiri yg melakukan perbuatan t'sebut.Pelik sungguh..

Komplikasi di fikiranku semakin bertambh berat,tgjwb yg harus dipikul dan amanah Allah wajib dilaksanakan.Byk gejala sosial melibatkan wanita dan eksplotasi ke atas wanita tlh sekian lama wujud. Hanya suara2 wanita yg mampu merubah keadaan spt peristiwa thn 1998, Wan Azizah skli bgn membela penindasan ke atas suaminya ramai rakyat tlh membuka mata.Kesedaran generasi muda utk bersama2 membuat reformasi menjadi suatu keajaiban drpd hanyut dgn soal sendiri,mrka begitu berani menyatakan kebenaran shgga ditangkap dan dibelasah polis.Gerakan pelajar di Malaysia tlh bersatu memperjuangkn keadilan. Kesedaran bangsa Melayu yg bersifat musiman harus diubah krn kerosakn sentiasa berlaku dlm masyarakat.kebenaran harus diperjuangkan stp detik. Dlm menghadapi cabaran arus kemodenan,kita muslimat hndklah menguasi ilmu dan dunia teknolgi maklumat.Kita tidak sepatutnya menghadkan dimensi ilmu kpd bidang khusus yg dipelajari shja. Naluri ingin tahu dan mahukan kebenaran harus disalurkan scr berkesan..

Tiba2 aku tersentak apabila Farah menyergah dari sebalik pintu sambil berkata "berangan la tu,sedar sikit esok satu paper lg," aku tersenyum padanya sambil hatiku berkata "aku sedar dan memang aku sedar akan relaiti hidup ini."

2 comments:

  1. salam...
    coretan yg membuka minda...
    mmg btl zaman dh banyak berubah...
    bila kita sentiasa dlm kesenangan,
    kita lupa pd saudara kita yg menderita...
    saling beringat, saling menasihati antara sesama sahabat...
    insyaAllah...

    ukhti,
    bile nk balik M'sia?
    jehan n yus p date x ajak kite pn...

    ReplyDelete
  2. Sayang kamu selalu....(n_n)

    ReplyDelete